Aku Jatuh Cinta

“Man, Min, Mun…….!”, sudah terlalu lama peristiwa itu berlalu. Bulan puasa telah datang lagi, antara harapan dan keenganan aku melangkah di teras toko makanan khas Solo. Sudah kesekian kali jalan ini ku lewati, entah berapa kali aku tidak pernah menghitungnya. Lengang dan kadang terlalu ramai untuk sekedar merenungi nasib, terlalu berjubel, terlalu keras suara-suara menawarkan penganan menjelang berbuka. Dalam sisa-sisa panas mentari yang memanggang aku terus melangkah, berusaha tidak peduli pada keramaian yang semakin ramai.

“Ah……, masih terlalu jauh Man, Min, Mun!”

Dari kemarin bukan selalu ini yang terjadi. Sebuah pertanyaan, bukan harapan? Lihat saja pertaruhan setiap hari di depan pasar makanan, di lorong-lorong penawaran, di gang-gang kesepakatan. Satu orang, dua orang, tiga orang, banyak orang bersiap-siap, berdo’a agar bangun sebelum imsyak berkumandang dan berharap bisa kenyang untuk bersiap menyambut fajar sampai adzan magrib menyapa.

“Man…., Min….., Mun….!”

Aapakah kita menyadari apa yang telah kita perbuat setiap hari, menghitung dan menghitung dan merasakan siang lebih panjang dari biasanya, seolah-olah dalam penantian dan pengharapan meluapkan kegetiran, membalaskan dendam beberapa jam yang terasa tahunan. Bukankan ini sebuah pengabdian, bukan penghinaan yang harus sikapi seolah menunggu waktu pembalasan segera tiba.

“Pengabdian…..”

“Man, Min, Mun…..”

Kkita bicara tentang angkara yang tersimpan begitu dalam dan kita bicara tentang kemarahan yang pura-pura kita abaikan. Sementara kita terbakar dan bersiap-siap masuk ke dalam coberan untuk sekedar mendinginkan panas kepala. Sangat panas, bahkan sama sekali tidak terasa sengatanya. Begitu panasnya hingga melelehkan arti dan makna sebuah pengabdian, kemudian kita menjadikanya sekumpulan harapan untuk segera berakhir.

“Man……..?”

Tentunya kamu berharap aku menjabarkan sebuah pertanyaan dan menjawabnya dalam silsilah yang gamblang. Bukankah aku terlalu berpendidikan di hadapan Min, Mun. Dan kamuย  telah termakan kabar yang sama sekali tidak berdasar. Aku cuma lulusan S1, itupun kalau bisa lulus. Kamu harus tahu Man, aku orang yang bodoh, bahkan S1-pun belum berhasil selesai. Tidak seperti Min yang telalh lulus S3, bukankah SMA itu S yang ketiga bagi Mun? Mungkin tidak lucu Man? Tapi bukankah tiada tempat bagi sebuah pengabdian berbekal ini semua?

“Min…….?”

Aku merasa aneh berjalan bersama kalian, bersahabat sekian lama.

“Mun……?”

Puasa hari ke enam telah selesai. Dan aku begitu dendam, aku begitu mengancam untuk sebuah sajian yang memenuhi perut. Perutku telah penuh Mun, tapi dendamku belum terkalahan. Kadang aku berpikir, selalu berpikir untuk menobatkan diri sebagai pendendam. Aku tahu Min, andai semua isi hati kuproklamirkan pasti banyak orang-orang dungu yang menjadi pengikutku. Kemudian aku mendirikan sebuah kesultanan dengan slogan-slogan pembelaan, pembalasan terhadap perjalanan yang selalu terasa lebih panjang.

“Ini dendam Man, ini kesumat Min, ini pemberontakan Mun….!”

(semoga kita tidak tenggelam dalam dogma belaka)

solo, 15 – 08 – 2010

Iklan

12 Responses to Aku Jatuh Cinta

  1. klau baca man min mun jadi ingat waktu kecil belajar mengaji..huruf mim dikasih harokat tanwin fatah, tanwin kasroh, lalu tanwin dhomah…hehehe…
    tapi tntu itu bukan yg abang maksudkan.., kalau tidak salah tangkap abang lagi mengupas hakekat puasa yg tidak sekedar menahan lapar dan minum seharian……….
    tapi sesungguhnya lebih dari itu…………..

    salam hangat sll n
    slmt menunaikan ibadah puasa.

    • winant says:

      betul bang…
      saya mengalaminya sendiri, saat sahur menjadi amunisi dan saat buka menjadi ajang pembalasan
      ketika siang saya merasa menjadi orang yang terpenjara dan terkalahkan
      padahal seharusnya ada perasaan cinta ketika puasa datang

  2. indri says:

    ramadhan kali ni, Allah mmberikan ujian dan cobaan yang ckup besar pd kehidupan sy. sakit, tertekan, dsb… mohon doanya dri shbat smuanya…. jazakumullahu khoiro

    • winant says:

      sebuah cobaan identik denga penderitaan itulah yang kita pikirkan
      sedangkan kesehatan, kejayaan, kesehatan adalah anugerah
      bukankah keduanya adalah ujian???

  3. ida says:

    Aku jatuh cinta…..wow judul baru nih ,lebih fesh meski gaya bahasa wow masih sama tingkat tinggi mas…!

    getar cahaya diatmosfir cinta,memendarkan sejuta cahaya,sulit rasanya untuk mengartikan,sesulit engkau meniupkan nafas cinta pada kuncup yang mekar jadi bunga……

    pergolakan dalam hati yang tertawan,semakin membuat indah cinta terbit diufuk hati.disitulah seteguk kesejukan embun yang dingin menyentuh qalbu,membekukan genggam bara meraga…….

    nuwun,

    • winant says:

      tak lebih dari sebuah ratapan
      tak lebih dari sebuah permohonan
      akan perasaan kesombongan pada sang pencipta
      hingga timbul keinginan melawan rasa paling segalanya
      tetapi tiada daya, dan tenggelam dalam pergulatan

  4. Salam Kenal dariku, nice artikel ๐Ÿ˜€ Sekalian mau bilang Met Puasa bagi yang puasa. Met sejahtera bagi yang gak njalanin. Semoga selamat & damai dimuka Bumi. Amin ๐Ÿ˜€

  5. m4stono says:

    POSO = noPO2 kerSO….dadi cocok mbah :mrgreen: utawa aPOS apos ing roSO….hihihi ๐Ÿ˜†

  6. Keping Hidup says:

    Berat juga menafsirkannya – saya setuju dengan jatuh cinta dan puasa adalah dua kata yang ada benang merahnya – salam

  7. wiangga0409 says:

    wow… sangat bagus sekali tulisan mu..

    ya, semoga..tidak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: